Rabu, 15 Mei 2013

Reaksi organik

Reaksi organik adalah reaksi kimia yang melibatkan senyawa organik. Jenis reaksi organik dasar adalah reaksi penambahan, reaksi eliminasi, reaksi substitusi, reaksi perisiklik, reaksi penataan ulang, reaksi fotokimia dan reaksi redoks. Dalam sintesis organik, reaksi organik yang digunakan dalam konstruksi molekul organik baru. Produksi banyak bahan kimia buatan manusia seperti obat, plastik, bahan tambahan makanan, kain tergantung pada reaksi organik.
Reaksi organik tertua adalah pembakaran bahan bakar organik dan saponifikasi lemak untuk membuat sabun. Kimia organik modern dimulai dengan sintesis Wöhler pada tahun 1828. Dalam sejarah Penghargaan Nobel Kimia penghargaan telah diberikan untuk penemuan reaksi organik tertentu seperti reaksi Grignard pada tahun 1912, reaksi Diels-Alder pada tahun 1950, reaksi Wittig pada tahun 1979 dan metatesis olefin pada tahun 2005.

Klasifikasi
Pendekatan lain untuk reaksi organik adalah dengan jenis reagen organik, banyak dari mereka adalah senyawa anorganik, yang diperlukan dalam transformasi yang spesifik. Jenis utama oksidator seperti tetroksida osmium, reduktor seperti hidrida aluminium lithium, basa seperti diisopropylamide lithium dan asam seperti asam sulfat.

Faktor-faktor yang mempengaruhi reaksi organik pada dasarnya sama dengan reaksi kimia. Faktor khusus untuk reaksi organik adalah yang menentukan stabilitas reaktan dan produk seperti konjugasi, hiperkonjugasi dan aromatisitas dan adanya stabilitas intermediet reaktif seperti radikal bebas, karbokation dan karbanion.

Secara umum perkembangan bertahap dari mekanisme reaksi dapat direpresentasikan dengan menggunakan panah di mana panah melengkung digunakan untuk melacak pergerakan elektron sebagai awal transisi bahan untuk intermediet dan produk.

Reaksi Organik oleh gugus fungsi
Reaksi organik dapat dikategorikan berdasarkan jenis kelompok fungsional yang terlibat dalam reaksi sebagai reaktan dan gugus fungsional yang terbentuk sebagai hasil reaksi. Misalnya dalam penataan ulang Fries reaktan adalah ester dan produk reaksi adalah alkohol. Diastereoselektivitas dan enantioselectivitas merupakan kriteria penting untuk banyak reaksi organik. Stereokimia reaksi perisiklik diatur oleh Woodward-Hoffmann dan reaksi eliminasi banyak dengan aturan Zaitsev itu.

Reaksi organik penting dalam produksi obat-obatan. Dalam review 2006 diperkirakan bahwa 20% dari konversi kimia yang melibatkan alkilasi pada atom nitrogen dan oksigen, 20% eliminasi gugus fungsi, 11% pembentukan senyawa karbon dan 10% yang melibatkan IGF (Interkonversi Gugus Fungsi).

Tidak ada batasan untuk jumlah reaksi dan mekanisme. Reaksi masing-masing memiliki mekanisme reaksi bertahap yang menjelaskan bagaimana hal itu terjadi, meskipun penjelasan rinci tentang langkah-langkah tidak selalu jelas dari daftar reaktan saja. Reaksi organik dapat diatur dalam beberapa tipe dasar. Beberapa reaksi masuk ke dalam lebih dari satu kategori. Sebagai contoh, beberapa reaksi substitusi mengikuti jalur adisi-eliminasi. Ikhtisar ini tidak dimaksudkan untuk mencakup setiap reaksi organik tunggal. Sebaliknya, hal ini dimaksudkan untuk menutupi reaksi dasar.

Klasifikasi lain
Dalam kimia heterosiklik, reaksi organik diklasifikasikan oleh jenis heterosiklik dibentuk sehubungan dengan ukuran cincin dan jenis heteroatom. Reaksi juga dikategorikan oleh perubahan kerangka karbon. Contohnya adalah ekspansi dan kontraksi cincin, reaksi homologasi, reaksi polimerisasi, reaksi penyisipan, reaksi pembukaan dan penutupan cincin.

Reaksi organik juga dapat diklasifikasikan oleh jenis ikatan karbon sehubungan dengan unsury ang terlibat. Reaksi ditemukan lebih banyak dalam kimia organosilikon, kimia organosulfur, kimia organofosfat dan kimia organofluorin

0 komentar:

Poskan Komentar

NB: Tulis saran,dan kritik mohon tidak menuliskan hal-hal yang mengandung unsur SARA, kata - kata yang provokativ (Flamming) maupun menjurus Pornografi, SPAMMING maupun Promosi dan supaya lebih bagus??????