Minggu, 18 Agustus 2013

Pencarian Makam Anak-anak Raffles di Bengkulu

Pencarian Makam Anak-anak Raffles di Bengkulu

Dalam kemalangan, empat dari lima anak Thomas Stamford Raffles tewas akibat pagebluk di Bengkulu. Apakah kita masih menjumpai makamnya?

bengkulu,raffles,makam inggris,belanda,maret,singapura,jitra,marlborough,sumatra,india,Batu nisan Stokeham Donston Esquire, seorang pejabat East India Company yang wafat 2 April 1775 di Fort Marlborough, Bengkulu. Surat-surat Donston saat masih bertugas di benteng itu kini menjadi koleksi The National Archives di Surrey, Inggris (Mahandis Y. Thamrin/NGI).
Saya punya pemikiran, mengunjungi makam tua di Bengkulu akan memberi pengalaman untuk mengerti tentang peradaban masa silam. Bengkulu punya sejarah yang berbeda ketimbang kawasan lain di Indonesia lantaran bekas koloni Inggris di pesisir barat Sumatra pada periode 1685-1824.

British East India Company (EIC) membangun pusat perdagangan lada dan garnisun di Bengkulu pada 1685. Kemudian, diakuisisi oleh Belanda sejak Traktat Inggris-Belanda pada Maret 1824. Ibarat tukar guling, Belanda mendapatkan Bengkulu, sedangkan Inggris mendapatkan Singapura. Seorang teman pernah berseloroh meratapi peristiwa yang terjadi hampir 190 tahun silam itu, “Andai perjanjian itu tidak pernah ada, mungkin Singapura bakal milik kita.”

Permakaman Inggris merupakan tinggalan sejarah yang mengingatkan kita tentang peradaban yang dibangun East India Company di Bengkulu. Tatkala awal kolonisasi, ratusan tentara meninggal karena kolera, malaria, disentri, dan juga korban perang—tak jauh berbeda dengan keadaan derita tentara VOC di Batavia. Ketimbang India, yang lebih dahulu menjadi jajahan Inggris, kondisi kehidupan masyarakat di Bengkulu jauh sangat miskin.
bengkulu,raffles,makam inggris,belanda,maret,singapura,jitra,marlborough,sumatra,india,Makam paling kiri milik Captain Robert Hall, dari Divisi Bengal, yang wafat di Fort Marlborough pada 1820, usia 30 tahun. Di Kompleks Permakaman Inggris Bengkulu, selain makam individu, juga terdapat makam yang berisi lebih dari satu individu (Mahandis Y. Thamrin/NGI).
Raffles menjejakkan kakinya di Fort Marlborough Bengkulu pada 19 Maret 1818. Dia bertugas sebagai Gubernur Jenderal atas remah-remah koloni Inggris itu.

Mungkin tampangnya kecut tatkala mendapati kota yang terisolasi dari pelayaran ramai itu hanya punya satu komoditi perdagangan: lada. Jasanya bagi rakyat Bengkulu adalah menghapuskan sistem perbudakan dan membatasi permainan sabung ayam. 

Raffles dan istri keduanya, Sophia Hull, beserta kelima anak mereka mengalami dera kehidupan yang suram di Bengkulu. Buruknya sanitasi menyebabkan anak-anak yang malang itu berusia tak lebih dari empat tahun.
Leopold Stamford (Penang, 12 Maret 1819 – Bengkulu 4 Juli 1821), anak kedua mereka, tewas karena wabah kolera. Beberapa bulan kemudian disusul anak ketiga mereka Stamford Marsden (Bengkulu, 25 May 1820 – Bengkulu, 3 Januari 1822) yang tewas karena radang usus.
Sebelas hari kemudian anak pertama mereka tewas karena penyakit yang sama, Charlotte (lahir saat berlayar ke Bengkulu, 15 Februari 1818 – Bengkulu,14 Januari 1822). Sedikit kisah tentang Charlotte, seorang pria bangsawan Jawa menamainya dengan “Tunjung Segara”, tampaknya karena gadis ini lahir di kapal saat pelayaran dari Inggris ke Bengkulu.
Gadis ini cukup cerdas, pada usia tiga tahun sudah lancar berbicara dalam bahasa Melayu, bahasa India, dan tentu saja bahasa Inggris. Sekitar sepuluh bulan kemudian  anak kelima Flora Nightingall (Bengkulu, 19 September 1823 – Bengkulu 28 November 1823) turut mengikuti jejak kakak-kakaknya.
Hanya enak keempat Ella Sophia (Bengkulu, 27 Mei 1821 – Inggris, 5 Mei 1840) yang berhasil melewati saat-saat genting dalam hidupnya. Dia turut pindah ke Singapura bersama kedua orang tuanya setelah Traktat Inggris-Belanda pada 1824.
Empat buah hati Raffles dan Sophia dikuburkan di Kompleks Permakaman Inggris. Lokasinya tak sampai satu kilometer di timur Benteng Marlborough, Jalan Veteran, Jitra, Bengkulu.
bengkulu,raffles,makam inggris,belanda,maret,singapura,jitra,marlborough,sumatra,india,Fungsi makam yang seharusnya dihormati sebagai bagian cagar budaya telah beralih fungsi sebagai tempat jemuran baju milik warga setempat (Mahandis Y. Thamrin/NGI).
Warga Inggris yang meninggal di Bengkulu selama periode kolonial tercatat sebanyak 709 orang. Namun, hanya 53 batu nisan yang ditemukan sampai hari ini.
Nisan tertua berasal dari tahun 1775 atas nama Stokeham Donston Esquire, dan yang termuda berasal dari tahun 1858, Miss Frances Maclane.

Sayang sekali, saya mengamati banyak prasasti makam yang dicuri. Sebagian nisan yang tertinggal rusak karena alam dan ulah manusia, sebagian makam lain hilang tercampakkan. Nisan keempat anak Raffles pun amblas—apakah termasuk dalam makam-makam yang dicuri prasasti penandanya atau telah digusur? Entahlah.
Bahkan di tengah permakaman telah berdiri sebuah rumah dengan batu-batu nisan sebagai tempat bertengger aneka jemuran—pakaian dalam. Tampaknya warisan ini akan binasa kurang dari satu dekade lagi apabila semua pihak tak memberikan perhatian dan usaha pelestarian tentang situs bersejarah ini.
Pada masa penjajahan Belanda, tempat makam warga Inggris ini berlanjut sebagai permakaman Belanda. Hingga hari ini, luas permakaman tersebut menyusut menjadi setengahnya. Berbeda dengan nisan warga Belanda, nisan warga Inggris biasanya bersimbol bunga berkelopak lima. Apa artinya?
bengkulu,raffles,makam inggris,belanda,maret,singapura,jitra,marlborough,sumatra,india,Kompleks Permakaman Inggris di Bengkulu. Makam yang hanya dijarah prasastinya masih beruntung. Sementara makam dalam kemalangan adalah yang tergusur dan amblas. Keempat buah hati Raffles dimakamkan di sini, namun tak ditemukan bekasnya lagi (Mahandis Y. Thamrin/NGI).
Henry Tudor berhasil memulihkan kekuatan dan stabilitas monarki Inggris setelah gejolak politik saat Perang Mawar 1455–1487. Perang tersebut merepukan perseteruan yang dipicu perebutan kekuasaan antara bangsawan wangsa Lancaster yang berlencana mawar merah, dan wangsa York yang berlencana mawar putih.
Tudor merupakan keturunan wangsa Richmond dan wangsa Lancester.  Sebagai pemulih perdamaian, Henry Tudor ditahbiskan sebagai Raja Henry VII. Sejak saat itu Mawar Tudor diadopsi sebagai simbol heraldik tradisional Inggris.

0 komentar:

Poskan Komentar

NB: Tulis saran,dan kritik mohon tidak menuliskan hal-hal yang mengandung unsur SARA, kata - kata yang provokativ (Flamming) maupun menjurus Pornografi, SPAMMING maupun Promosi dan supaya lebih bagus??????